Kebijakan Dasar

Perlindungan yang benar terhadap hak kekayaan intelektual (KI) mendukung kemajuan teknologi dan persaingan yang sehat, serta berkontribusi untuk mewujudkan gaya hidup sejahtera dan pembangunan masyarakat.

Mitsubishi Electric Group mengakui bahwa hak kekayaan intelektual (HAKI) merepresentasikan sumber daya pengelolaan yang penting bagi masa depan dan harus dilindungi. Dengan mengintegrasikan kegiatan bisnis, R&D, dan kekayaan intelektual, Grup secara proaktif memperkuat aset kekayaan intelektual globalnya, yang terkait erat dengan strategi pertumbuhan bisnis Grup dan berkontribusi terhadap bisnis dan masyarakat, serta berupaya melindungi hak kekayaan intelektual.

Struktur Divisi Kekayaan Intelektual

Divisi kekayaan intelektual Mitsubishi Electric Group meliputi Divisi Kekayaan Intelektual Kantor Pusat, yang bertanggung jawab langsung kepada presiden, dan divisi kekayaan intelektual di Lapangan, pusat R&D, dan perusahaan afiliasi. Kegiatan masing-masing divisi kekayaan intelektual dilakukan di bawah pengawasan pejabat eksekutif kekayaan intelektual di tiap lokasi. Divisi Kekayaan Intelektual Kantor Pusat merumuskan strategi untuk seluruh Grup, mempromosikan proyek-proyek penting, mengoordinasikan interaksi dengan lembaga eksternal, termasuk kantor paten, dan bertanggung jawab atas segala kegiatan hubungan masyarakat yang terkait dengan kekayaan intelektual. Di tingkat Lapangan, pusat R&D, dan perusahaan afiliasi, divisi kekayaan intelektual mempromosikan berbagai strategi yang selaras dengan strategi kekayaan intelektual Grup secara keseluruhan. Melalui kerja sama, divisi ini bekerja untuk menghubungkan dan menyatukan berbagai kegiatan mereka guna mengembangkan program-program yang lebih efektif.

diagram: Mengintegrasikan Kegiatan Bisnis, R&D, dan Kekayaan Intelektual

Mengintegrasikan Kegiatan Bisnis, R&D, dan Kekayaan Intelektual

Strategi Kekayaan Intelektual Global

Mitsubishi Electric Group mengidentifikasi berbagai tema penting yang terkait dengan kekayaan intelektual berdasarkan proyek bisnis andalan dan R&D yang penting, serta mempercepat globalisasi kegiatan kekayaan intelektual dengan mengajukan paten sebelum melakukan pengembangan bisnis di negara-negara berkembang tempat diharapkannya kesempatan perluasan bisnis. Lebih lanjut, pejabat setempat ditugaskan ke lokasi-lokasi Mitsubishi Electric di Amerika Serikat, Eropa, Tiongkok, dan Asia Tenggara untuk menangani kegiatan kekayaan intelektual dan memperkuat kemampuan kekayaan intelektual kantor bisnis, pusat R&D, dan perusahaan afiliasi di tiap negara. Melalui program ini, kami berupaya menciptakan jaringan paten global yang kuat.

Sebagai indikasi kemampuan kekayaan intelektual dan aktivitas kekayaan intelektual global Mitsubishi Electric Group, perusahaan ini berperingkat 1 di Japang dalam hal jumlah pendaftaran paten (pada 2018) seperti yang diumumkan oleh Japan Patent Office (JPO), dan No. 2 di dunia dalam hal permohonan Perjanjian Kerja Sama Paten (PCT/Patent Cooperation Treaty) oleh bisnis (pada 2018) seperti yang diumumkan oleh World Intellectual Property Organization (WIPO).

Selain membangun jaringan paten, kami juga secara aktif mengupayakan aktivitas untuk memperoleh hak desain di Jepang dan luar negeri, untuk melindungi berbagai aspek fungsional dan desain dari teknologi kami.

(5 Teratas) Pemohon PCT: bisnis, 2018 (WIPO, Tinjauan PCT Tahunan)

Peringkat Pemohon Negara Jumlah aplikasi
1 Huawei Tiongkok 5.405
2 Mitsubishi Electric Jepang 2.812
3 Intel AS 2.499
4 Qualcomm AS 2.404
5 ZTE Tiongkok 2.080

(WIPO)

Jumlah pendaftaran paten pada tahun 2018 (Jepang)

Peringkat Pemohon Jumlah paten
1 Mitsubishi Electric 4.348
2 Canon 4.288
3 Toyota Motor 3.301
4 DENSO 3.285
5 Panasonic 2.630

(JPO)

  • grafik: Tren Tahunan dalam Aplikasi Paten Luar Negeri oleh Mitsubishi Electric Group
    1. *1Mulai TF2019, kami mulai menggunakan jumlah aplikasi paten luar negeri Mitsubishi Electric sebagai entitas tunggal
  • diagram: Memperkuat Kemampuan Kekayaan Intelektual Global

    Memperkuat Kemampuan Kekayaan Intelektual Global

Strategi Kekayaan Intelektual untuk Standardisasi Internasional

Guna memperluas bisnis di pasar global, Mitsubishi Electric Group secara aktif mempromosikan standardisasi internasional. Berbagai kegiatan untuk memperoleh paten yang mendukung standar internasional (misalnya paten penting standar) dipromosikan secara terbuka. Sebagai anggota organisasi tempat kumpulan paten untuk Penyiaran Digital, MPEG, HEVC, DVD, Blu-ray Disc™*2, dan komunikasi Seluler secara kolektif mengontrol paten penting standar, pendapatan kekayaan intelektual yang diperoleh melalui organisasi berkontribusi terhadap peningkatan dan pertumbuhan perolehan bisnis. Grup juga berupaya meningkatkan kegiatan untuk memperoleh paten di berbagai bidang kompetitif yang melibatkan standar internasional, dan mempromosikan kegiatan kekayaan intelektual yang turut meningkatkan daya saing produk dan memperluas pangsa pasar. Dalam bidang sistem komunikasi seluler 5G, yang diharapkan akan berkembang di masa depan, kami tidak hanya terlibat dalam kegiatan untuk memperoleh paten penting standar, tetapi juga memanfaatkan teknologi kami untuk mempromosikan kegiatan kekayaan intelektual yang membuat produk kami menjadi lebih baik.

  • *2 Blu-ray Disc™ adalah merek dagang dari Blu-ray Disc Association.

Menghormati Hak Kekayaan Intelektual

Mitsubishi Electric Group secara mantap mengakui pentingnya saling mengakui dan menghormati tidak hanya hak kekayaan intelektualnya sendiri tetapi juga hak kekayaan intelektual pihak lain. Sikap ini jelas tertera dalam Panduan Perilaku Mitsubishi Electric Group dan dipraktikkan di seluruh Grup.

Pelanggaran hak kekayaan intelektual pihak lain tidak hanya tidak sesuai dengan Kode Etik dan Kepatuhan Perusahaan, melainkan juga berpotensi sangat mengganggu kelangsungan hidup Grup yang berkesinambungan. Kemungkinan kerugian yang ditimbulkan meliputi kewajiban membayar biaya lisensi dalam jumlah besar atau penghentian pembuatan produk tertentu secara paksa.

Untuk mencegah pelanggaran hak kekayaan intelektual pihak lain, berbagai tindakan edukasi disediakan terutama bagi teknisi dan pejabat kekayaan intelektual mendorong penghormatan yang lebih tinggi terhadap hak kekayaan intelektual pihak lain. Pada saat yang sama, seperangkat aturan telah dibuat untuk memastikan survei atas hak paten pihak lain telah dilakukan di setiap tahap dari pengembangan hingga produksi, dan diterapkan secara ketat di seluruh Grup.

Mitsubishi Electric Group terus berupaya mencegah setiap pelanggaran hak kekayaan intelektualnya oleh pihak lain. Selain kegiatan internal, kami juga berfokus pada kerja sama dengan berbagai organisasi industri sekaligus melakukan pendekatan kepada lembaga-lembaga pemerintah di Jepang dan luar negeri sebagai bagian dari upaya pencegahan pemalsuan produk kami.

Kerja Sama dalam Kebijakan Kekayaan Intelektual

Kebijakan kekayaan intelektual—seperti kebijakan untuk pemeriksaan paten yang cepat dan efisien, aktivitas standardisasi internasional, tindakan melawan barang palsu dan bajakan, dan pembuatan sistem paten global—mendorong persaingan yang adil dan berkontribusi untuk membangun gaya hidup dan masyarakat yang sejahtera.

Berdasarkan kesadaran ini, Mitsubishi Electric membuat berbagai proposal mengenai kebijakan kekayaan intelektual dan amendemen undang-undang yang terkait dari perspektif industri, melalui aktivitasnya bersama lembaga seperti Kantor Pusat Strategi Kekayaan Intelektual dan lembaga pemerintah lainnya di bawah Kantor Paten, serta organisasi industri seperti Keidanren (Federasi Bisnis Jepang) dan Intellectual Property Association (Asosiasi Kekayaan Intelektual Jepang). Mengingat kemajuan globalisasi ekonomi saat ini, Mitsubishi Electric secara aktif melakukan pertukaran pandangan dan informasi dengan World Intellectual Property Organization (WIPO) dan kantor-kantor paten di luar negeri, dan bekerja sama dalam pembuatan kebijakan kekayaan intelektual dari perspektif global yang luas.